Informasi harga bahan bangunan terupdate bisa kunjungi www.harga-material.com Informasi Wisata bisa kunjungi www.carapiknik.com

Tutorial dasar program SAP 2000

Sekian lama tidak menulis artikel tentang tutorial dasar mengenai program struktur. Nah pada kesempatan ini akan kita bahas dasar-dasar penggunaan program SAP 2000. SAP 2000 merupakan program untuk perhitungan kekuatan struktur khususnya bangunan-bangunan bertingkat tinggi dan jembatan. Program ini sangat di minati oleh semua civil engineer karena sangat mudah dipelajari dan simpel digunakan. Bayangkan sebelum adanya program SAP 2000 ini, para civil engineer sering menggunakan rumus analisis struktur yang membutuhkan waktu lama. Setelah adanya program ini dapat mempercepat hasil dari analisis. Kinerja dari SAP 2000 ini adalah membuat model-model struktur atau portal bangunan. kemudian diberi beban-beban kerja seperti beban hidup, beban mati, beban gempa, beban angin dan sebagainya. Output dari program ini adalah Momen, gaya geser, dan gaya normal yang diperlukan untuk kerperluan mendesain kebutuhan tulangan pada elemen struktur. Saya masih ingat sekali dulu saat pertama kali masuk kuliah teknik sipil adalah mencari tahu dan belajar tentang tutorial dasar SAP 2000. Karena software ini merupakan ikonnya orang teknik sipil. sofware ini merupakan bukti kemajuan teknik sipil dari segi analisis struktur.
Pada dasarnya analisis struktur adalah ilmu dasar dari seorang insinyur, di mana pada saat kuliah selalu diajarkan tentang dasar atau konsep ilmu struktur. Bagi teman-teman yang ingin belajar mulai dasar program andalan dari orang sipil ini, kami akan berbagai tips mudah mempelajarinya. yah tutorial dasar ini merupakan cara mudah dan simpel untuk belajar dasar-dasar program SAP 2000.  Bagi anda yang belum mempunyai software ini kami sarankan untuk menginstal yang versi 14. Sebenarnya untuk semua versi sama aja dan menu-menu yang digunakan pun juga sama. hal ini tergantung dari selera dan kebiasaan saja. Pada artikel ini kami menggunakan program SAP 2000 versi 14 dengan model struktur portal standar agar lebih mudah dipahami. 

  1. Buka SAP 2000 v.14 setelah terbuka langsung klik new model yang terletak di kiri atas. maka akan muncul windows seperti di bawah ini. Yang perlu diperhatikan adalah satuan yang akan kita gunakan. pada contoh ini menggunakan satuan ton, meter. kemudian untuk membuat model portal maka kita gunakan "Grid Only"
  2. Akan keluar kotak window untuk pengaturan grid yang akan dibuat. untuk membuat portal sederhana maka kami memberikan contoh sebagai berikut.klik Ok









  3. Menentukan define material dengan menuju menu Define> material> akan muncul kotak window dan pilih add new material.   
  4. Pengaturan define material pada contoh ini menggunakan Berat jenis beton 2,4 t/m3 dan F'c 25 Mpa. Setelah pengaturan selesai, klik Ok. 






  5. Pengaturan define>Section propertis> frame section> add new properti. Ikuti pengaturan sesuai gambar berikut. 







  6. Pengaturan section name. pada pengaturan ini ada 3 bagian yang diatur yaitu section name, material dan dimensi section. Setelah diatur klik Ok. 







  7. Karena elemen struktur pada portal ini terdapat dua yaitu kolom dan balok, maka frame sectionnya juga harus dua yaitu kolom dan balok. 






  8. Pengaturan Define Load Pattern. Beban yang digunakan pada contoh ini adalah beban mati, hidup, dan gempa. Untuk beban mati diisi dengan angka 1 sedangkan beban yang lain 0. Maksud dari angka 1 adalah program SAP 2000 otomatis menghitung sendiri beban mati sendirinya. klik Ok. 
  9. Pengaturan Define Load Combination. klik Add new Combo. Pada contoh ini menggunakan 2 kombinasi pembebanan yaitu Comb1 (1.2 D) dan Comb2 (1.2D+1.6L). klik Ok
  10. Penggambaran frame section sesuai bentuk portal. Menu Draw>Draw frame/cable/tendon. Akan muncul kotak dialog seperti pada gambar di bawah ini. Pertama yang digambar adalah section balok. Maka cek "section" pada kotak propertis. 







  11. Ulangi langkah nomer 10 untuk membuat frame section pada kolom sehingga didapatkan gambar seperti ini. 
  12. Membuat jenis tumpuan pada portal. Pada contoh ini menggunakan tumpuan jepit-jepit. Blok kedua tumpuan pada SAP. kemudian masuk ke menu Assign>Joint> restraint. 
  13. Pemberian beban hidup pada balok portal. Blok pada frame section di balok. Menu Assign> Frame Load> Gravity Untuk pemberian beban merata dengan arah gravitasi bumi. Permisalan untuk beban hidup adalah 12 t/m. 
  14. Menu Analysis > Run Analysis. Modal dibuat do not run. Klik Run.
  15. Untuk melihat hasil analisis dari program SAP 2000 ini bisa dilihat dengan cara Menu Display> show force/streses> Frame/cables. Untuk melihat akibat momen bisa dipilih "momen 3-3". sedangkan untuk melihat akibat gaya geser bisa dipilih "shear 2-2". kemudian klik Ok
  16. Berikut hasil dari analisis akibat gaya momen dan gaya geser. 



  17. Dari hasil gambar diagram momen dan gaya geser tersebut bisa dilihat besarnya momen dan gaya geser yang terjadi pada struktur tersebut. Hasil momen tersebut digunakan untuk perencanaan struktur untuk menghitung kebutuhan tulangan dan kekuatan bangunan. Tutorial dasar SAP 2000 ini hanya digunakan untuk pemula. Untuk tutorial selanjutnya bisa mengikuti artikel selanjutnya di blog ini. terimakasih atas kunjungannya ke blog ini.

    Untuk Info Lebih lanjut silahkan gabung dengan grup facebook Ilmu Proyek & Info Harga


Blog, Updated at: 1:12 AM

1 comments:

Informasi Wisata